Thursday, 26 April 2012

NESCAFE v/s MOCHA


BAB 4

Hari ini kelas Ekonomi batal. Jadi bolehlah Hanna merehatkan diri puas-puas. Hanna mengemas almarinya selepas seminggu dibiarkan semak. Tiba-tiba diari lamanya jatuh dan beberapa keping kertas bertaburan. Hanna mencapai buku lama yang agak lusuh itu. Hatinya bagai disiat-siat kerana melihat surat-surat yang pernah dikirim oleh Iskandar buat dirinya.

Awak nampak comel sangat bila ikat rambut macam itu. Saya suka. –iskandar-“

Hanna tersenyum membaca nota yang pernah diselitkan oleh Iskandar di dalam buku nota Sainsnya. Dia membuka lagi sekeping nota bewarna biru.

“Awak tunggu saya di kantin ya. Saya belikan awak ais-krim corneto kegemaran awak. –sayang iskandar-“

“Awak kena janji PMR ni awak kena dapat lagi banyak A dari saya. Kalau tak saya tak nak sayang awak dah,” Iskandar merenung mata Hanna.“Mana awak pergi Is? Kenapa awak tinggalkan saya? Kenapa awak mungkir janji?” soalan demi persoalan bermain di fikirannya. Hanna mencium surat-surat yang diterima daripada Iskandar. Masih terbau minyak wangi Iskandar. Hanna terjelupuk di lantai. Ingatan terhadap Iskandar datang bertalu-talu.

“Ala... saya tak pandai Sainslah. Susah... saya tak suka!” Hanna merengek manja.
“Tak apalah. Kita belajar sama-sama. Saya janji kita akan belajar sama-sama sampai SPM.” Hanna tersenyum mendengar kata-kata semangat daripada Iskandar.
“SPM saja? Lepas tu awak nak tinggal saya?” tiba-tiba hati Hanna terpaut sayu.
“Taklah... sampai bila-bila. Saya janji” Iskandar menghulurkan jari kelingkingnya. Hanna menyambutnya dengan senyuman manis. Iskandar mencubit pipi Hanna. Mereka tertawa bahagia.

Lama perkara itu berlalu bersama kenangan. Kini Hanna berusaha sendiri mencapai kejayaan. Hanna cuba untuk membakar semua kenangan yang Iskandar pernah tinggalkan. Tapi banyangan Iskandar tersenyum membuatkan hatinya lemah. Bertapa cinta pertama itu kuat sehingga kini hatinya tertutup untuk menerima cinta lagi. Bukan tidak ada lelaki yang mahukannya. Tapi dia serik untuk bercinta lagi ataupun sebenarnya hati Hanna masih dimiliki oleh Iskandar.

Nora hanya memandang sayu ke arah kawannya itu. Tahu benar kenapa Hanna boleh menangis sebegitu. Masa awal-awal perkenalan mereka dahulu, Hanna menangis menceritakan kisahnya bersama Iskandar. Nora turut tersentuh mendengar cerita itu. Pada orang lain mungkin mereka akan anggap cerita Hanna seperti cinta monyet kerana masih di alam persekolahan. Tapi bagi Hanna yang merasakannya ia tidak main-main.

“Hanna, dah nak masuk waktu zohor. Jom solat.” Nora menyentuh lembut bahu Hanna. Hanna tersentap, diseka air mata yang masih berbaki. Dia mengangguk lemah.
Usai mengerjakan solat Zohor mereka beriringan menuju ke kafe membeli makanan tengah hari. Hanna tak banyak bercakap. Mungkin hatinya masih sayu.
Nora meletakkan sepinggan Nasi Goreng Ayam kegemaran Hanna dengan segelas Nescafe ais. Nora melabuhkan punggung di hadapan Hanna. Hanna masih termenung jauh tanpa menyedari Nora sudah berada di hadapannya.

“Udah ler menung tu cik Hanna. Ayam tu pun dah boring tengok muka awak macam tu. Makanlah dulu, nanti sambung balik menung awak tu kat bilik. Menunglah sampai tembus dinding, saya tak halang,” Hanna tertawa mendengar Nora memerlinya. Hanna terus menyuap makanan masuk ke mulutnya. Terasa nikmat kelazatan makanan itu sampai pinggan pun dia jilat. DAHSYAT TU!!!!

“Lusa aku nak balik kampung. Tengok Opah aku. Kau nak ikut?” Hanna mengajak Nora.
“Kampung mana? Pulau Pening?” Nora memandang Hanna. Terangkat kening Hanna mendengar Nora menyebut nama negeri kampungnya itu “Pulau Pening” ??
“Kau ni, aku sumbat tulang ayam ke anak tekak kau nanti sia-sia saja usia remaja kau! Pulau Pinanglah!” Nora tertawa kuat. Sengaja dia mahu menarik perhatian Hanna.
“Alah... aku saja je nak acah kau. Kalau tak ada program aku on je. Berapa hari kau nak balik?”
“Aku rasa 3 hari je kot. Sebab Isnin dengan Selasa kan cuti so sempatlah kita rehat sekejap sebelum masuk kelas.” Nora mengangguk-angguk. Hanna tertawa kuat, Nora pelik.
“Yang kau ketawa ni kenapa?”
“Hahaha... aku tengok kau dah macam burung tukang je. Terangguk-angguk.” Ketawa Hanna makin kuat.
“Aku sepak naya ja!” Nora mencebikkan mulutnya, merajuk. Hanna masih ketawa lalu Nora turut ketawa. Seronok hatinya melihat Hanna sudah mahu tersenyum.

Dari jauh Ryan memandang ke arah Hanna dan Nora yang seronok berbual. Hatinya merasa sakit melihat Hanna yang tersenyum-senyum. Masih teringat kejadian kelmarin apabila rambutnya melekit akibat terkena hujan air Coke. Ditambah pula ketawa Zafran yang nyaring menusuk telinganya. Hatinya membara melihat Hanna tertawa seolah-olah mengejeknya. Ryan bingkas bangun menuju ke arah Hanna dan Nora. Zafran tercengang melihat Ryan tergesa-gesa.

“Oi perempuan!” Hanna mengangkat kepalanya melihat ke arah Ryan. Hilang senyumnya serta merta.
“ Tenggiling sampai dah...” Nora bisik perlahan namun masih boleh didengari oleh Ryan.
“Kau nak apa? Nak mandi air sirap limau pulak?” Hanna menjeling kasar. Terasa bencinya membuak-buak.
“Aku nak kau mintak maaf!” Ryan menggenggam tangannya. Kalau tidak kerana Hanna perempuan, agaknya dah ICU dah minah ni.
“OK. Maaf. Bye” Hanna mengangkat buku-buku yang ada dan terus berlalu. Nora terus mengejar Hanna.
Entah kenapa Ryan merasa pelik melihat Hanna yang selamba meminta maaf seolah-olah tiada apa yang berlaku. Suaranya turut mendatar, tidak lagi meninggi seperti sebelum ini.
‘Demam agaknya minaci ni’ Ryan menjongket bahu.

Ryan masih khusyuk menyiapkan tugasan Matematiknya. Dia cukup tak suka subjek itu tapi disebabkan subjek itu merupakan subjek wajib kursusnya terpaksalah dia hadap juga. Di dalam kelas kepalanya melayang entah ke mana. Dia memang tak boleh langsung nak fokus bila subjek Matematik bermula. Sejak dari sekolah lagi Matematik bukanlah mata pelajaran kegemarannya.

“Bro! Kenapa aku tengok kau ni stress je”  Zafri hairan melihat rakan baiknya itu serabut semacam.
“Tak ada apa-apalah. Aku ok je” Ryan berpura-pura khusyuk membuat assignmentnya. Kepalanya memikirkan macam-macam sampai tak tahu apa puncanya dia serabut.

Zafri cukup kenal rakannya itu. Pasti ada yang tak kena sebab dia tak suka memikirkan sesuatu dengan serious. Malahan kalau esok peperiksaan akhir pun, dia tak akan belajar betul-betul. Tak suka semakkan otak katanya. Tak mungkin kerana Sofia, bukan Sofia seorang wanita yang ada di hati Ryan. Ryan ni memang cukup terkenal dengan playboy nya itu. Amira, Intan, Fatin dan entah siapa-siapa lagi perempuan yang dia sebut setiap hari sampai naik muak Zafri mendengarnya.

‘Aku mesti balas dendam! Aku tak suka nampak kalah kat mata perempuan. Jatuhlah standard aku!!! Tak guna betul kau Bini Tarzan! Satu hari nanti kau mesti dapat balasan sebab tak habis-habis nak malukan aku.’ Entah berapa kali dia berazam seperti itu tapi bila bertembung pasti lain jadinya.

Di bilik, Hanna dan Nora sibuk mengemas baju dan barang-barang untuk dibawa pulang ke kampung Hanna. Hanna mengemas sambil menyanyi riang. Seronok betul nampaknya dia hendak pulang.

“Amboi hang Hanna, seronok noh nak balik kampung noh. Menyanyi sakan noh,” Nora perli Hanna dalam lorat utara. Hanna terus mengalihkan kepalanya pantas.
“Hahahahaha... buruknya kau cakap utara. Kenapa banyak sangat “noh” kau tu! Mau strok Opah aku kalau dengar. Hahahaha,” Hanna dah terguling-guling gelakkan Nora. Nora tersenyum kerang, tahu salahnya.
“Ala.. at least aku mencuba OK.” Nora membela diri.
“Better kau tak payah cakap beb. Kambing pun teror lagi. Hahaha” Hanna tak dapat menahan diri dari terus ketawa.
“Dahlah aku nak tidur! Esok aku nak bangun awal jumpa Encik Farid.” Nora terus merebahkan diri di katilnya. Penat sungguh badannya.
“Eleh, sikit-sikit touching. OK lah. Good night friend!” Hanna terus memadamkan lampu meja Nora.

Thursday, 12 April 2012

Nescafe v/s Mocha


BAB 3

Habis saja kelas Law Hanna terus melangkah ke kafe untuk membasahkan tekaknya yang kering. Tiba-tiba dia terpandang Sofia dengan seseorang. Jelik benar hatinya melihat Sofia terliuk-liuk dengan lelaki tu. 

‘Dah patah agaknya tulang belakang tu! Aku sesah dengan batang mop karang berdiri tengak sampai ke tua!’ Hanna mencapai tin mocha. Tiba-tiba matanya membutang!
‘Mamat Tenggiling tu! Eh, sejak bila aku panggil dia tenggiling? Lantaklah janji binatang tu tak cute! Sesuai dengan muka dengan rambut tercacak macam tu!’ Mata Hanna bertambah meluat melihat Sofia yang menggedik-gedik di sebelah lelaki itu.
‘Sesuai sangatlah tu tenggiling dengan ular sawa batik!’ kutuk hatinya.

Hanna meletakkan buku-buku dan tas tangannya di meja. Lega tekaknya selepas meneguk air mocha yang sejuk. ‘Lambat pulak Nora ni. Dia tak tahu ke mata aku ni dah berbintik-bintik tengok adegan Lagenda Budak Iblis, eh Lagenda Budak Setan kat sini.’
Dari jauh terlihat Nora melambai-lambai tangannya ala-ala Miss World gitu. Dia masih tak perasan asap yang dah berkepul-kepul atas kepala kawannya itu.

“Helllo baby... sorry lambat. Aku jumpa Alam tadi” Nora tersenyum-senyum sambil membetulkan bedak di mukanya. Hanna masih mendiamkan diri memendam rasa cuka.
“Kau ni kenapa diam pulak?” Hanna menjuihkan bibirnya ke arah Sofia dan Ryan. Siap buat gaya nak termuntah lagi.
“Sofia? Kenapa, kau bukan tak biasa tengok dia dengan lelaki kat kolej ni.”
“Aku tak kesah la pasal Sofia tu. Tapi kau tengok binatang apa kat tepi dia tu. Tenggiling!” Nora memusingkan kepalanya pantas sambil mencari-cari kelibat tenggiling. Dahinya berkerut.
“Tak ada pun!” lurus jawapannya sambil matanya meliar mencari tenggiling yang dimaksudkan Hanna.
“Tu! Mamat yang aku tempeleng Sabtu lepas. Dia kolej ni jugak ke? Tak pernah nampak pun. Aduh, semak otak, ginjal, paru-paru, jantung dan lain-lain.” Nora merenung tajam ke arah mereka. Nora terus menepuk dahi. Kepalanya terus terbayang apa yang akan terjadi kalau mereka bertembung. Mahu terbalik kerusi meja kat kafe ni.

Debaran dada Nora makin kencang bila lelaki itu terpandang ke arah mereka.

‘Aik, bini Tarzan tu ada kat sini la! Entah-entah dia berlajar dekat sini. Aduh!’ Ryan mula rasa rimas.
‘Hekeleh tenggiling nie ushar-ushar pulak. Perasanlah tu!’ Hanna menjeling kasar lalu memungut barang-barangnya untuk beredar. Risau makin lama dia tengok muka lelaki itu makin tinggi naluri nak tempeleng anak orang.

“Jom, Nora! Panas pula kafe ni aku rasa. Rasa bahang orang banyak dosa!” saja dikuatkan suaranya bagi pasangan itu dengar. Sofia menjeling kasar kerana terasa hati. Nora terpinga-pinga turut melangkah pergi.
‘Jaga kau bini Tarzan. Aku akan balas dendam!’ tekad hati Ryan. Tak pernah dia rasa sakit hati dengan perempuan macam yang dia rasa sekarang.

Hanna menyisir rambutnya yang sedikit kusut di tiup angin. Jarang dia melepaskan rambutnya, selalunya dia mengikat kemas. Tapi hari ini dia sengaja nak lepas rambut. Rambutnya yang ikal ala-ala Lisa Surihani itu memang cantik. Ditambah dengan warna hitam pekat. Di kolej Hanna bukanlah gadis yang menjadi rebutan kerana dia jarang menonjolkan diri. Masanya habis di bilik, library, kelas. Jarang dia melepak di kafe dengan kawan-kawannya. Di kolej, title “Ratu Kolej” dipegang erat oleh Sofia kerana sifatnya yang kejar popular dan ala-ala diva. Ditambah lagi wajah kacukan Melayu Inggeris bertambah-tambah dengan kekayaannya memang lelaki memandang Sofia penuh pakej sempurna.

Kepala Hanna mula berserabut bila memikirkan “tenggiling” yang belajar di kolej itu. Bermakna makin kerap dia akan berjumpa dan bergaduh!
“TTIIIDDDAAAKKKK!!!!!!” suara nyaring Hanna bergema di seluruh kamsis puteri. Hanna mengetuk kepalanya dengan bantal. Rasa dunianya akan musnah seperti bom atom menghentam Nagasaki.!

“Kau ni kenapa perempuan oi? Dah macam orang gila aku tengok” Nora yang baru selesai membersihkan diri melihat Hanna yang serabai macam orang tak betul. Tapi hatinya dapat rasakan dia tahu kenapa kawannya jadi macam tu. ‘mesti pasal tenggiling tu’ Nora tertawa sendirian.
“Kau jangan nak ketawa sangat! Kang ada jugak Final Destination kat sini” Hanna menjeling tajam ke arah Nora yang dah berguling-guling ketawakannya.
“Alah, kau ni. Pasal tenggiling tu kau nak Final Destination kan aku. Dah la pergi mandi pastu kita pergi makan McD. Kempunan pula perut aku ni” Mata Hanna berseri-seri. Lagipun perutnya memang tengah menyanyi lagi Mr Saxo Beat sebab lapar sangat. Sepantas kilat dia meloloskan diri dalam bilik air.
“Kau belanja ek!!!” sayup suara Hanna dari bilik air. Nora tersenyum, cukup kenal kawannya itu. Marahnya cepat datang cepat pula hilang. Sudah 4 sem dia bersama Hanna dan masih berbaki 2 sem sebelum mereka menamatkan pelajaran di kolej itu.

Tak sampai 10 minit Hanna sudah selesai mandi dan bersiap ala kadar. Dia jarang mengenakan solekan di wajahnya. Rimas katanya. Nora yang baru selesai mengenakan tudung terkejut melihat Hanna sudah tersenyum di pintu bilik sambil memegang kunci kereta.
‘Lajunya minah ni siap!’ Nora menyembur minyak wangi dan DONE!
Nora menggelengkan kepala melihat Hanna yang lahap makan Mc Chicken 2 biji. Lapar sangat agaknya.
“Kau ni makanlah pelan-pelan. Kang tercekik siapa pulak nak buat CPR dekat kau!” Hanna menyeka mulutnya yang comot terkena mayonis.
“Aku ni lapar dari pagi lagi. Tapi bila terpandang tenggiling tu terus hilang selera aku” Hanna meneruskan memakan Mc Chicken nya.

Sofia dan Ryan keluar dari kereta beriringan menuju ke McD. Sofia yang perasan cantik tu mengibaskan rambutnya. Dah macam keldai pun ada. Hanna masih tak perasankan kehadiran mereka masih menjamu selera dengan penuh ketenangan.
Sehabis mereka membeli Ryan dan Sofia mencari meja. Hari itu orang agak ramai kerana awal bulan gaji masih banyak.

“Ryan, tepi tu ada meja. Cepat nanti orang lain ambil pulak” Sofia terus berjalan membiarkan Ryan membawa dulang sendirian.
“Ewah minaci ni. Ingat aku kuli batak dia ke apa. Nasib baik cun!” Ryan mengutuk dalam hati.

Tiba-tiba Hanna yang baru mahu bangun mencuci tangan telah berlanggar dengan Ryan. Habis baju Hanna lencun dengan air Coke. Sekali lagi darah Hanna menyirap bila terpandang Ryan yang masih terkejut dengan kejadian tu.

“Mangkuk ayun bertingkat!!! Buta ke apa kau ni! Asyik nak menyusahkan aku je!!!” Nora ternganga melihat keadaan Hanna yang lencun.
“Oi perempuan! Kau elok-elok sikit cakap tu! Aku smash muka kau sekali bisu sampai tua!!!” Muka Ryan mula merah.
“Memang kau buta! Yang kau pakai sunglasses dalam McD ni kenapa! Bukan tak ada bumbung kat sini! Sekarang baik kau mintak maaf sebelum aku bertindak!” Hanna memegang cawan Coke nya.
“Aku tak akan mintak maaf! Sebab kau yang cuai! Sepatutnya aku simbah kau dengan asid!” tangan Hanna mula terketar-ketar menahan marah. 

Dan KEDEBUSH!!! Air Coke mengalir laju di kepala Ryan. Nora bertambah tergamam melihat Hanna yang bertindak agak tidak rasional. Sofia membutangkan matanya melihat kejadian itu dan bertambah marah melihat Hanna.

“Hey perempuan! Kau ni memang tak ada adab kan. Baik kau mintak maaf sebelum aku tampar kau!” Sofia mula meninggikan suaranya.

Hanna menjeling tajam ke arah Sofia yang berdiri tegak tidak jauh dari mereka. Hati Sofia berdebar kerana dia cukup tahu kalau Hanna mengamuk apa akibatnya. Hanna mencapai piring kecil yg dipenuhi sos cili lalu bergerak pantas ke atas Sofia. Sepantas kilas sos itu memenuhi dress pendek Sofia. Sofia menjerit menahan geram!

“Dah, jom blah! Dan kau, ini bukan yang terakhir!” Hanna menarik tangan Nora sambil menjeling ke arah Ryan yang masih berdiri memandangnya dengan penuh benci.
“You! Tengok dress I nie! Habis kotor.” Suara Sofia yang merengek merimaskan Ryan.
“Diamlah!!!” Ryan menghempas talam dan terus keluar dari McD. Niat untuk mengejar Hanna tidak kesampaian bila mereka sudah hilang.

Wednesday, 11 April 2012

NESCAFE v/s MOCHA


BAB 1

Hari ini aku cuba siapkan assignment yang Puan Akma minta. Rasa macam nak meletup kepala aku ni. Lebih-lebih lagi subjek law yang amat “berhantu” dalam kalangan student kat sini. Aku masih merenung laptop aku yang sudah panas berpusing.
“Errgghh! Tensionnya aku!! Ha.. baik aku online. Mana tahu ada status-status yang menarik aku nak like. Hehehe..” aku bermonolog sendirian.
Nora yang masih khusyuk membaca novel langsung tak pedulikan apa yang berlaku di sekelilingnya. Minaci tu memang masalah. Kalau dah mula membaca, gempa bumi pun dia tak kisah agaknya.
“Hello Kitty” itulah nama profile facebook aku. Motif? Entahlah… mungkin  kerana aku sangat menyukai warna merah jambu dan kucing.
“Ermmm.. tak ada yang menarik pun” LOGOUT!
Hanna Aisa binti Shahrom. Itulah nama yang atuk aku kasi! Macam nak sedapkan? Hehe… baik korang cakap sedap, kalau tak aku starlight dahi korang! Kawan-kawan aku semua panggil aku Hanna. Aku ni boleh tahan gediknya. Hello… normallah perempuah gedik. Hehehe… tapi aku tahu had-had gediknya aku ni. So tak berapa nak perasan la kegedikan aku ni. Aku gedik dengan kawan-kawan aku saja. Eh, lebih kepada manja kot. Entahlah, tak pandai aku nak describe pasal diri aku ni. Aku bukannya penulis novel.

                Sudah hampir satu jam aku berangan, so time untuk siapkan assignment aku. Sebelum itu Nescafe  !!! Itu favorite aku satu-satunya. Itu jela ubat penghilang mengantuk aku. Aku nie asal bukak buku ja macam ada jampi serapah suruh aku pejam mata. Aku ini cukup menyampah bab-bab menghafal. Tapi nak buat macam mana aku terpaksa hadap juga.
                “ Hanna, aku tidur dulu ya. Kepala dengan mata aku dah berat ni. Rasa macam nak tumbang dah. Good night…”
                “ Cis, kau ni baru study lebih sikit saja nak membuta awal.”
Nora memang jenis tidur awal. Aku ni saja mata macam burung hantu, susah nak tidur awal. Akhirnya aku sempat siapkan assignment law aku. Dah kering otak aku macam sotong kering kena jemur, punya puas aku perah nak keluarkan idea-idea hikmat. So, esok tak ada masalah aku nak keluar release tension sebab kerja aku dah setle!!!

Guling punya guling mata aku masih tak mahu lelap. Ish! Rasa macam nak letak pita pelekat saja kat mata ni bagi pejam. Tapi nanti parah aku pulak nak cabut. Terpaksalah aku berangan… Entah kenapa, aku tiba-tiba teringatkan Iskandar. Jejaka poyo yang pernah ada dalam hati aku. Sakit hati aku yang lama menghilang datang menyerbu. Masih terbayang wajah tampan kacukan Melayu Bugis milik lelaki idaman pelajar sekolahnya itu. Senyuman yang boleh mencairkan hati mana-mana gadis yang melihatnya. Sepasang mata redup yang menyejukkan hati. Ah, rupa paras tak menggambarkan hatinya yang buruk! Hampir 2 tahun menyulam kasih, dia menghilang tanpa khabar berita. Saat aku bersusah payah menduduki SPM. Sebab itulah result Kimia aku “LULUS” aje. Memang aku lemah Kimia pun sebenarnya.
‘ Manalah dia sekarang ya. Sihat atau sakit…’ Alah, buat apa ingat orang yang sendiri tak mahu ingat kita! Tanpa aku sedari air mata aku mengalir sayu. 3 tahun perkara itu berlalu dan aku sedikit pun tak mampu untuk melupakannya. Mungkin inilah namanya penangan cinta pertama. Aku masih menyimpan gambar kami masa di sekolah dahulu. Aku tersenyum sambil makan ais krim dan dia tertawa seolah-olah dia terlalu bahagia bersama aku. Indahnya saat itu hanya mampu terlukis di sekeping gambar buat kenangan.


BAB 2
Hari ini aku plan nak lepak Sunway saja. Saja nak cuci mata. Mungkin aku akan terserempak Iskandar. Aduh, kenapa aku masih terpikirkan mamat poyo tu! Spoil mood pagi-pagi ni saja.  Nora pula khusyuk membelek baju kat butik. Aku masih duduk di kerusi sambil minum Cool Blog.
‘Ramai jugak manusia hari ni, nasib sempat datang awal. Kalau tak mesti parking penuh sampai ke bumbung,’ hati Hanna berbisik sambil matanya liar memandang sekeliling.

Hati Hanna tercuit melihat pasangan-pasangan kekasih yang berjalan beriringan. Timbul rasa cemburu di dalam hatinya. Umur dia sudah menjangkau angka 21 tapi masih single. ‘Alah, apa nak kesah. Mak cik Ann aku tu dah 36 tapi solo lagi. Hish, terkena penangan dia kot ni?’ Hanna menampar-nampar pipinya, semakin difikir semakin merapu otaknya berlari.

“Hah, yang kau ni bosan sangat ke sampai tampar pipi sendiri” Nora meletakkan beg-beg kertas penuh dengan pakaian.
“Ya, aku bosan. Kang aku tempeleng Banggla cleaner tu tak pasal masuk lokap lak.” Nora mencebik mendengar jawapan loyar buruk kawannya itu.
‘Muka ja cantik, mulut macam apa lagi’ Nora menjuihkan lidahnya.
“Kutuk aku la tu. Dah jom, aku nak masuk Watson kejap nak beli shampoo. Dah habis, sampai aku rasa nak bedal sabun basuh baju.” Hanna mengheret tangan Nora yang masih terkial-kial memungut beg-beg bajunya.

Ketika Hanna tengah khusyuk memilih shampoo tiba-tiba seorang lelaki tertolaknya. Habis botol-botol shampoo terjatuh. Berderau darah Hanna sampai ke otak bila semua orang dalam kedai itu memandang ke arah mereka. Lelaki itu memandang tepat ke arah Hanna.

“Hoi, badan aku ni taklah besar macam divider jalan! Yang kau nak sondol jugak kenapa??” Hanna mula menyinga.
“Amboi saudari, sopannya bahasa. Memang kat Zoo kau cakap macam tu ek? Kau ni bini Tarzan ek?” Lelaki itu membidas.
“Ewah-ewah… sudahlah langgar kita, dia panggil kita bini Tarzan pulak. Oi, dah langgar tu tak reti nak mintak maaf ke? Tak sekolah punya olang!!”
“ Daripada mintak maaf kat perempuan macam kau lebih baik aku cakap dengan patung kat kedai baju tu! Tahu jugak patung tu nak senyum. Bukan macam kau!”

Nora yang melihat kejadian itu terus menarik tangan Hanna. Takut keadaan bertambah teruk, dia cukup masak dengan perangai Hanna yang tak suka beralah.
“Sudahlah Hanna, bukan dia orang suruh kau susun balik pun. Jomlah bayar, malu orang tengok.” Nora cuba memujuk. Tapi Hanna masih membantu sambil merenung tajam ke arah lelaki yang berada di hadapannya. Nora dapat melihat arus elektrik mengalir disebalik renungan tajam mereka berdua.
“Kali ni memang aku rasa nak tempeleng anak orang!” Belum sempat Nora menghalang satu tamparan kuat berbunyi. Tergamam semua orang yang melihat, dah macam filem hindustan pulak. Nora terus tarik tangan Hanna keluar dari Watson, bukan apa takut Hanna turut makan pelempang lelaki tu. Melihatkan tubuh lelaki tu yang tinggi dan tegap, mau sebulan pipi Hanna tu bengkak kalau kena penangannya.

Lelaki itu masih terdiam sambil matanya menyorot melihat dua gadis itu berlari. ‘Kurang ajar punya perempuan. Dia lempang aku kat public. Jatuh saham Aaron Aziz aku kat sini! Jumpa kau lagi siap la aku pijak-pijak kau macam belalang!’ lelaki itu menyumpah-nyumpah dalam hati.

Zafran melihat kawannya pelik. Mukanya merah padam macam kena cili padi. Tadi bukan main kalut lagi nak beli minyak rambut. Dah tahu jenis jaga rambut, boleh pulak dia tinggal minyak rambut kat rumah.

“Yang kau ni kenapa Ryan? Merah menyala aku tengok muka kau. Lepas kena cium dengan minah mat saleh ke?” Zafran tertawa mengekek dan berhenti bila melihat wajah serius Ryan.
“Aku kena lempang” ringkas jawapan Ryan sambil membetulkan rambutnya yang sedikit “patah” sebab terkena angin semasa memandu kereta. Mulut Zafran ternganga luas dek terkejut yang amat.
“Kau tak payah nganga luas-luas sangatlah, anak beruang pun boleh landing tidur dalam mulut kau tu” Zafran menutup mulutnya. Dia merenung wajah Ryan mencari jawapan.
“Siapa pulak lempang mamat romeo ni? Tak pernah aku tengok kau kena lempang dengan orang selain kakak kau.”
“Bini Tarzan sesat” Zafran bertambah keliru.
“Nantilah aku cerita. Sekarang jom pergi beli tiket wayang. Nanti terlepas aku nak tengok John Carter. Abang aku tu berlakon. Hahahaha” Zafran menjuihkan bibirnya bila Ryan mengaku Tom Cruise tu abangnya. Nak termuntah!

Hanna masih bungkam di dalam kereta rasa sakkit hatinya masih belum kebah. Benci betul kalau dia ingat pasal tadi.
‘AAAARRGGGHH!!!!’ tiba-tiba jeritan Hanna bergema. Nora tersentak, nasib baik kereta tak terbabas.
“Kau ni kenapa? Nasib baik aku selalu bagi jantung aku ni makan vitamin, kalau dia lemah dah lama kau dengan aku masuk ke longkang tu” Nora mengurut dadanya.

Hanna rasa hatinya belum puas walaupun sudah menampar lelaki itu di depan khalayak ramai. Dia patut ganyang lelaki tu sampai pengsan, baru puas!
“Ha, mulut tu membebel-bebel kenapa? Kau baca jampi serapah ke?” Nora hairan melihat mulut Hanna terkumat-kamit tapi bait-bait patah sebutannya tak jelas.
“Ya, memang aku tengah menjampi. Aku nak sumpah mamat gelong tu jadi tenggiling. Pastu boleh aku sepak-sepak dia buat macam bola.!” Hanna senyum kambing melihat jelingan Nora.